Blog Ekonomi Syariah

PERBANKAN SYARIAH ”STUDI KASUS: BNI SYARIAH”

November 20, 2010 | Author: | Filed under: A,Artikel,Berita,Lomba 2010,Lomba Artikel UG ICT Award 2009

Sudah sepuluh tahun lebih bank syariah di Indonesia beroperasi. Meskipun memiliki potensi yang besar dan terus mengalami peningkatan, dalam perjalanannya tak lepas dari beberapa kendala. Salah satunya adalah pemahaman masyarakat mengenai sosok dan layanan bank syariah itu sendiri dan ketersediaan sumber daya manusia yang mengerti soal perbankan syariah. Perbedaan yang mencolok antara bank konvensional dengan sistem bank syariah adalah sistem bank syariah tidak menerapkan sistem bunga, akan tetapi sistem bagi hasil (mudharabah), dimana nasabah bank syariah akan memperoleh nisbah atau memperoleh presentase bagi hasil yang tertera dalam perjanjian sebelumnya.

Di Indonesia pelopor perbankan syariah adalah Bank Muamalat Indonesia. Berdiri tahun 1991, bank ini diprakarsai oleh Majelis Ulama Indonesia (MUI) dan pemerintah serta dukungan dari Ikatan Cendekiawan Muslim Indonesia (ICMI) dan beberapa pengusaha muslim. Bank ini sempat terimbas oleh krisis moneter pada akhir tahun 90-an sehingga ekuitasnya hanya tersisa sepertiga dari modal awal. IDB kemudian memberikan suntikan dana kepada bank ini dan pada periode 1999-2002 dapat bangkit dan menghasilkan laba. Saat ini keberadaan bank syariah di Indonesia telah di atur dalam Undang-undang yaitu UU No. 10 tahun 1998 tentang Perubahan UU No. 7 tahun 1992 tentang Perbankan.

Saat ini ada bank umum yang juga menjalankan sistem syariah yaitu Bank Syariah Mandiri, BNI Syariah, Bank Syariah Mega Indonesia, Bank Bukopin Syariah, Bank Danamon Syariah, Bank Rakyat Indonesia (Persero) dan Bank swasta nasional: Bank Tabungan Pensiunan Nasional (Tbk). Sistem syariah juga telah digunakan oleh Bank Perkreditan Rakyat, saat ini telah berkembang 104 BPR Syariah.

Sedangkan Bank Syariah Muamalat Indonesia merupakan satu-satunya bank yang berkomitmen dengan satu jalan atau hanya menganut sistem keuangan syariah saja. Saat ini keberadaan bank syariah di Indonesia telah di atur dalam Undang-undang yaitu UU No. 10 tahun 1998 tentang Perubahan UU No. 7 tahun 1992 tentang Perbankan. Salah satu bank yang menjadi pembahasan kami adalah BNI syariah karena mereka memiliki visi dan misi yang menarik.

Sejarah BNI Syariah

Sistem Syariah yang terbukti dapat bertahan dalam tempaan krisis moneter 1997, meyakinkan masyarakat bahwa sistem tersebut kokoh dan mampu menjawab kebutuhan perbankan yang transparan. Berdasarkan hal itu dan mengacu pada UU no 10 Tahun 1998, mulailah PT Bank Negara Indonesia (Persero ) merintis Divisi Usaha Syariah.

Berawal dari 5 kantor Cabang di Yogyakarta, Malang, Pekalongan, Jepara dan Banjarmasin yang mulai beroperasi tanggal 29 April 2000, kini BNI Syariah memiliki lebih dari 20 Cabang di seluruh Indonesia. Untuk memperluas layanan pada masyarakat, masing-masing kantor cabang utama tersebut membuka kantor-kantor cabang pembantu syariah (KCPS), sehingga keseluruhan kantor cabang syariah sampai tahun 2007 berjumlah 54 buah. Selanjutnya berlandaskan peraturan Bank Indonesia No 8/3/ PBI/2006 tentang pemberian ijin bagi kantor cabang Bank konvensional yang memiliki unit usaha syariah untuk melayani pembukaan rekening produk dana syariah, BNI Syariah merespon ketentuan ini dengan cara bersinergi dengan cabang konvensional guna melakukan “office channelling”. Hingga saat ini outlet layanan syariah pada kantor cabang konvensional berjumlah 636 outlet.

Visi
Menjadi Bank Syariah yang unggul dalam layanan dan kinerja dengan menjalankan bisnis sesuai kaidah sehingga insya Allah membawa berkah.

Misi
Secara istiqomah melaksanakan amanah untuk memaksimalkan kinerja dan layanan perbankan dan jasa keuangan syariah sehingga dapat menjadi bank syariah kebanggaan anak negeri.

Tujuan utama manajemen PT BNI

Tujuan utama manajemen PT BNI dalam pengembangan Bank Syariah:

  • Dalam rangka menjadi Universal Banking perlu mengakomodir kebutuhan masyarakat yang ingin menyalurkan keuangannya melalui perbankan syariah serta sebagai alternatif dalam menghadapi krisis yang mungkin timbul dikemudian hari, mengingat kegiatan usaha berdasarkan prinsip syariah tidak terkena negatif spread seperti yang dialami oleh Bank-Bank konvensional.

Hubungan antara BNI Syariah dengan BNI

  • Secara organisasi, BNI Syariah merupakan salah satu unit dari BNI secara keseluruhan, dengan kata lain direktur BNI Syariah dengan BNI masih sama. BNI Syariah juga memanfaatkan jaringan BNI konvensional seperti ATM dan sebagian cabang, sehingga meskipun jumlah Cabang Bank Syariah masih sedikit, tapi dengan memanfaatkan jaringan ini nasabah BNI Syariah tidak perlu khawatir jika berada di tempat yang jauh dari lokasi cabang BNI Syariah.
  • Perlu digariskan di sini bahwa untuk pengelolaan dana masyarakat dilakukan terpisah antara BNI Syariah dan BNI konvensional. Dengan kata lain dana masyarakat yang disimpan di BNI Syariah diperuntukkan hanya untuk pembiayaan di BNI Syariah, dan sejak awal pembukaan rekening telah dibukukan secara terpisah. Hal ini untuk menjamin pengelolaan dana masyarakat di BNI Syariah dilakukan sesuai dengan prinsip-prinsip syariah.

Keunggulan BNI Syariah

  1. Dual System Bank : BNI Syariah saat ini didukung oleh sistem Informasi Teknologi yang modern dan jaringan transaksi yang sangat luas di seluruh Indonesia dengan memanfaatkan jaringan Kantor Cabang BNI.
    1. Beragam fitur atau fasilitas
  • Sebagai suatu unit usaha dari PT Bank Negara Indonesia (persero) Tbk, BNI Syariah didukung dengan teknologi dan jaringan yang unggul sebagai bagian dari Bank dengan coverage nasional bahkan internasional.
  1. Syariah Chanelling Outlet (SCO) : cabang-cabang BNI konvensional yang bersinergi dengan BNI Syariah untuk memberikan layanan pembukaan rekening syariah.
  • Awal office channeling BNI Syariah dimulai 21 April 2006 pada 29 kantor cabang utama BNI di wilayah Jabotabek.Nasabah BNI Syariah dapat memiliki rekening syariah dengan melakukan pembukaan rekening di 54 Kantor Cabang BNI Syariah dan lebih dari 600 Kantor Cabang BNI. Selain itu untuk kebutuhan tarik setor dan transfer dapat dilayani secara online di lebih dari 900 Kantor Cabang BNI di seluruh Indonesia.
  • Tersedia dalam IDR dan USD
  • Untuk giro perorangan IDR diberikan kartu ATM BNI syariah dan penariknya dapat dilakukan di ATM BNI, ATM LINK, ATM bersama, serta ATM Cirrus
  • Fasilitas Phone Banking 24 jam
  • Fasilitas Giro On Line untuk Giro IDR
  • Potensi mendapatkan bonus
  • Layanan e Banking di BNI ATM, Mobile Banking, SMS Banking dan Internet Banking.

Kendala-kendala yang dihadapi BNI Syariah

  • Kendala yang saat ini menghambat perkembangan BNI Syariah antara lain masih kuatnya budaya sistim perbankan lama yang memberikan hasil lebih pasti (berupa bunga), dibanding perbankan syariah yang returnnya tergantung pada hasil yang diterima oleh Bank. Disamping itu sebagian masyarakat bahkan ulama masih ada yang menganggap bunga bank itu halal atau minimal subkhat.
  • Untuk mengatasi kendala tersebut antara lain dengan melakukan kegiatan promosi atau seminar-seminar bersama dengan bank syariah lainnya untuk memberikan penjelasan mengenai bank syariah dan produk-produknya.

Perbedaan kredit di Bank Konvensional dan pembiayaan di Bank BNI Syariah

  • Pada Bank Konvensional, Bank sebagai kreditur dan nasabah kredit sebagai debitur (peminjam), dimana ada jarak antara bank dengan nasabah. Sedangkan pada Bank Syariah, pihak Bank berfungsi sebagai pemilik dana/modal/shahibul maal dan nasabah pembiayaan sebagai pengelola usaha/ mudharib atau pembeli pada pembiayaan yang berlandaskan prinsip jual beli, nasabah merupakan partner usaha.
  • Pada bank konvensional debitur akan dikenai bunga yang besarnya telah ditentukan dan umumnya bersifat reviewable. Artinya secara periodik bank dapat melakukan review terhadap tingkat bunga disesuaikan dengan tingkat bunga yang berlaku di pasar/industri perbankan.  Sedangkan pada bank syariah yang disepakati dimuka adalah besarnya nisbah bagi hasil. Artinya terdapat konsekuensi besarnya bagi hasil yang dibayarkan oleh nasabah ataupun yang diterima oleh bank berfluktuasi sesuai dengan dinamika bisnis yang dijalankan.

Produk yang dimiliki oleh BNI Syariah

Pada dasarnya produk-produk yang umum terdapat di perbankan konvensional sepanjang tidak bertentangan dengan prinsip syariah Islam juga terdapat di BNI Syariah. Untuk produk dana, di BNI Syariah juga terdapat produk-produk umum seperti giro, deposito dan tabungan. BNI Syariah menjalankan operasional bank berdasarkan prinsip syariah, seperti jual beli dan bagi hasil serta memiliki beragam produk dan jasa perbankan yang mampu memenuhi berbagai kebutuhan nasabah.

BNI syariah menyadari bahwa masyarakat yang menghendaki layanan syariah tidak terbatas pada masyarakat muslim namun juga dibutuhkan oleh seluruh golongan masyarakat yang menghendaki layanan dan fasilitas perbankan yang nyaman, adil, dan modern.

Produk-produk yang ditawarkan oleh BNI Syariah :

  1. Produk Dana

•  Giro Wadiah

            • BNI iB Giro
            • BNI iB Giro USD

• Tabungan Mudharabah

            • Tabungan iB Plus
            • Tabungan iB Prima
            • BNI iB Tabungan
            • BNI iB Tapenas

• Tabungan Haji Mudharabah

            • BNI iB Haji

•  Deposito Mudharabah

            • BNI iB Deposito
            • BNI iB Deposito USD
  1. Produk Pembiayaan

Produk pembiayaan di BNI syariah ada empat yaitu.

•  Pembiayaan Murabahah

•  Pembiayaan Mudharabah

•  Pembiayaan Musyarakah

•  Pembiayaan Ijarah Bai Ut Takjiri

    • BNI iB Griya
    • BNI iB Oto
    • BNI iB Multijasa
    • BNI iB Cerdas
    • BNI iB Wirausaha
    • BNI iB Tunas Usaha
    • BNI iB Gadai Emas
    • BNI iB Fleksi
    • BNI iB Multiguna
    • Hasanah Card
    • BNI iB Pembiayaan Usaha Kecil
    • BNI iB Pembiayaan Besar/non ritel
  1. Produk Jasa
  • Kiriman uang, berdasarkan prinsip wakalah.
  • Garansi Bank berdasarkan prinsip kafalah.
  • Inkaso, berdasarkan prinsip wakalah.
  • Money Changer.
  • Trade Finance services
  • Produk andalan BNI Syariah adalah Tabungan Syariahplus yang didukung oleh jaringan ATM yang luas
  • Pada BNI Syariah dewan pengawas yang disebut dengan Dewan Pengawas Syariah (DPS). Setiap produk yang saat ini dimiliki oleh BNI Syariah telah mendapatkan pengesahan dari DPS, dan demikian juga dengan produk-produk yang nantinya akan diluncurkan oleh BNI Syariah, terlebih dahulu juga harus mendapatkan pengesahan dari DPS sebelum di-launching kepada masyarakat.

Sistem Bagi Hasil

Seperti umumnya operasi perbankan secara umum yang mengandalkan pendapatan dari sektor kredit, Bank BNI Syariah juga menyalurkan dana-dana masyarakat tersebut melalui pembiayaan. Hasil pendapatan dari pembiayaan tersebut yang kemudian dilakukan bagi hasil dengan nasabah pemilik dana sesuai dengan nisbah masing-masing produk dana. Selain dari pembiayaan tersebut, jika terdapat dana berlebih dimungkinkan untuk dilakukan penempatan dana di lembaga keuangan syariah lain, SWBI (Syariah Wadi’ah Bank Indonesia) atau instrumen syariah lainnya.

Bank Syariah tidak mengenal bunga, namun nasabah dana akan mendapatkan bagi hasil yang besarnya beradasarkan nisbah yang telah sepakati di awal pembukaan rekening.

  • BNI Syariah akan menginvestasikan atau menyalurkan dana yang terhimpun pada BNI Syariah pada aktivitas-aktivitas ekonomi yang tidak bertentangan dengan prinsip syariah, baik produktif dan konsumtif. Hasil atau pendapatan dari aktivitas tersebut kemudian dikembalikan kepada nasabah sesuai dengan nisbah yang sudah diperjanjikan di awal secara proporsional tergantung dari jumlah dan lamanya pengendapan dana.

KESIMPULAN

Pada prinsipnya Bank Syariah hampir sama dengan Bank Konvensional. Yang membedakan antara bank syariah dengan bank konvensional adalah, bahwa bank syariah beroperasi dengan berlandaskan prinsip syariah Islam yang dalam konteks bank terdapat 4 hal pokok yang tidak diperkenankan yaitu maisir, gharar, riba dan bathil. Dan bank syariah tidak mengenal dengan istilah bunga karena memang tidak sesuai dengan syariah, namun dikenal dengan margin, uang sewa dan bagi hasil dengan nasabah. Dimana nasabah bank syariah akan memperoleh nisbah atau memperoleh presentase bagi hasil yang tertera dalam perjanjian sebelumnya.

Saat ini perbankan syariah telah berkembang bahkan setiap bank konvensional pasti mendirikan bank syariah namun tetap saja, masalah utama adalah pemahaman masyarakat mengenai sosok dan layanan bank syariah itu sendiri dan ketersediaan sumber daya manusia yang mengerti soal perbankan syariah masih kurang.  Dari sisi sumber daya manusia (SDM), sulit diperoleh orang-orang yang mengerti dan paham mengenai prinsip-prinsip syariah dan perekonomian syariah secara global.

Ditulis: Nariya Kusmaning Ayu

21207346 / 4eb01

8 people have left comments

Winardi - Gravatar

Winardi said on November 20, 2010, 4:12 pm:

Kok commentnya terpisah sich?? Ada acara apa nich…coba dipaparkan agenda SEF…coba tulis Coming Soon di Blog. Posting di Facebook. nanti makin gampang dech ticketing. Jangan kecewakan peminat yang makin numplek yaaa….. kekeke ;p

ekonomi islam - Gravatar

ekonomi islam said on December 2, 2010, 5:17 am:

analisis yang bagus, saya nantikan analisisnya selanjutnya

ekonomi islam - Gravatar

ekonomi islam said on December 2, 2010, 5:19 am:

ada subcbribnya gak bozz?
http://zonaekis.com

inrayani - Gravatar

inrayani said on January 5, 2011, 9:30 pm:

subhanallah…
untuk pengembangan perbankan syariah luar biasa.

Razy - Gravatar

Razy said on March 10, 2011, 2:33 pm:

Thanks ya atas informasinya…

den iman - Gravatar

den iman said on August 3, 2011, 8:56 pm:

tp lucu jg,,ternyata bnyk lembaga keuangan yg pake label syariah cuma bwt narik simpati masyarakat islam normatif indonesia..

Eko - Gravatar

Eko said on August 24, 2011, 8:51 pm:

Assalamuallaikum,

Selamat sore Bu Nariya Kusmaning Ayu,

Saya sangat terkesan dan mendapatkan banyak pemahaman baru soal Perbankan Syariah dari ulisan yang Ibu telah sampaikan diatas.

Dan saya mohon saran serta pencerahannya berkaitan dengan Pelunasan Kredit di Bank Syariah.

2,5 Tahun lalu saya mendapatkan bantuan kredit untuk renovasi rumah dari salah satu Bank Syariah di Sidoarjo, Jawa Timur.
Total Kredit yang saya terima adalah sebesar Rp 70,000,000,-
Dan detail kesepakatan (akad kredit) sbb :
– Pokok Pembiayaan = Rp 70,000,000,0
– Margin (%) Flat/Bulan = 0,86 %, Eff. Per bulan = 1.48%, Eff. Per tahun = 17.77%
– Jangka Waktu = 60 Bulan
– Angsuran/Bulan = Rp 1,768,000,-
– Total Pokok = Rp 70,000,000,-
– Total Margin = Rp 36,122,000,-

Dan setelah angsuran yang ke-28 minggu lalu, Alhamdulillah saya mendapat kelebihan rezeki, sehingga saya bisa melakukan Pelunasan Pinjaman saya tersebut.
Namun, jumlah uang yang harus saya setorkan ke rekening saya untuk Pelunasan Pinjaman tesebut ternyata sangat besar dan diluar perkiraan saya.

Di awal saya menerima dana tunai Pembiayaan Syariah tersebut, saya sudah pernah menanyakan ke officer dari Bank Syariah terkait, bila sewaktu-waktu saya bisa melunasi lebih awal dari Pinjaman (Kredit Pembiayaan) yang saya terima, bagaimana caranya dan berapa jumlah yang harus saya bayar.
Tetapi officer dari Bank Syariah terkait waktu itu hanya menjelaskan bahwa bila pelunasan di awal saya hanya membayar sisa Pokok Pembiayaan dan ditambah dengan Margin (bisa 1 atau 2 kali Margin yang ditetapkan, tergantung dari Keputusan Pimpinan).
Dan saya tidak pernah diberi copy atau salinan dari detail perhitungan angsurannya bila sewaktu-waktu saya bisa melunasi lebih awal Pinjaman (Pembiayaan) tersebut.

Setelah saya melakukan pembayaran angsuran ke-28, jadi masih tersisa sebanyak 32 angsuran, saya langsung melakukan Pelunasan Pinjaman saya.

Pertanyaan saya :
– Berdasarkan Prinsip Perbankan Syariah, seharusnya berapa jumlah uang (total rupiah) yang harus saya bayarkan untuk Pelunasan Pinjaman saya tersebut ?

Karena saya belum mengerti (awam) terhadap perhitungan secara Syariah, mohon dengan sangat bantuannya untuk bisa memberikan detail perhitungan untuk Pelunasan Pinjaman secara Syariah dari Kredit (Pembiayaan) yang telah saya lakukan tersebut.

Atas bantuan dan pencerahan yang akan diberikan saya sampaikan banyak terima kasih

Semoga mendatangkan banyak manfaat khususnya bagi saya pribadi dan umat muslim pada umumnya

Wassalamualaikum,

Eko

dusnumri - Gravatar

dusnumri said on October 16, 2012, 2:17 pm:

tau asset BNI syariah

Leave A Comment

All fields marked with "*" are required.

Security Code: